Cara Menulis Artikel SEO yang Benar di Blog


Cara Menulis Artikel SEO yang Benar merupakan salah satu teknik yang harus dikuasai oleh seorang publisher untuk meningkatkan performa sebuah website atau blog. Salah satu hal penting yang harus dihadapi blogger dan pemasar konten adalah bagaimana menulis konten yang dioptimalkan mesin pencari.

Artikel SEO adalah artikel yang dibuat dengan aturan dan ketentuan penulisan yang baik dan benar menggunakan teknik SEO yang merupakan singkatan dari Search Engine Optimization.

Dengan Menulis Artikel SEO yang Tepat Anda dapat membangun audiens blog yang dikelola menjadi user-friendly dengan menulis konten yang berkualitas. Untuk menjadi seorang publisher, Anda harus lebih pintar dengan membuat konten Anda sendiri.

Setelah Anda mengetahui Cara Membuat Blog Gratis di Blogspot di posting sebelumnya, sekarang saatnya Anda harus tau Menulis Artikel SEO di blog. Pada postingan kali ini admin akan membahas bagaimana cara menulis artikel SEO yang benar dan tentunya menguntungkan bagi pembacanya. Untuk pemula meskipun SEO mungkin terdengar sulit tetapi yang harus Anda ketahui adalah bahwa itu sebenarnya lebih mudah dari yang Anda pikirkan. 

Bagi anda yang masih bingung bagaimana cara menulis Blog yang SEO Friendly, ini adalah postingan yang tepat untuk anda. Untuk itu baca ulasannya sampai selesai agar Anda bisa mengerti bagaimana Cara Menulis artikel seo friendly di Blog.

Cara Menulis artikel seo friendly di Blog


Salah satu keterampilan yang harus dikuasai Publisher adalah menulis posting blog yang harus dioptimalkan untuk pengguna dan mesin pencari. Di sini kita harus bekerja keras dan menguji kemampuan kita yang bisa memakan waktu lama dan kita harus pintar memilih dan menulis topik, agar pembaca tetap terlibat di dalamnya. Metode ini tidak sama dengan menulis artikel, oleh karena itu, Anda perlu memperhatikan detail kecil dan menerapkan seperangkat aturan SEO.

Posting blog yang dioptimalkan dengan baik dengan konten berkualitas tinggi memiliki lebih banyak peluang untuk mendapat peringkat lebih tinggi dalam pencarian, sementara posting blog yang dioptimalkan dengan konten yang tidak terlalu bagus memiliki peluang terbatas untuk mencapai peringkat tinggi.

Solusi terbaik yang dapat kami berikan adalah jika Anda ingin meningkatkan peringkat blog Anda di mesin telusur, Anda perlu meningkatkan keterampilan menulis Anda. Berikut ini Cara Menulis artikel seo friendly di Blog:

1. Pikir dulu sebelum menulis 


Sebelum Anda meletakkan pena di atas kertas, atau jari ke keyboard, beri diri Anda waktu untuk memikirkan apa yang harus ditulis di posting blog Anda dan tuliskan pemikiran Anda. Ini akan menghemat waktu Anda nanti dalam proses Menulis Artikel SEO.

Solusi terbaik yang dapat kami sarankan adalah ketika Anda menemukan judul atau topik yang menarik, salin URL dan judul tersebut dan simpan ke catatan Anda.

Di awal setiap bulan, tinjau catatan Anda dan putuskan topik mana yang akan dibahas. Tetapkan tanggal penerbitan untuk setiap topik di kalender konten Anda.

Ketika tiba saatnya untuk menulis posting blog, lakukan analisis terperinci untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Topik spesifik apa yang akan dibahas dalam posting blog?
  • Apa tujuan dari posting blog (untuk mendapatkan peringkat yang lebih baik untuk kata kunci, untuk mendapatkan lebih banyak pelanggan, untuk mempromosikan Kursus SEO saya, dll.)?
  • Bagaimana posting blog baru akan bermanfaat bagi pembaca Anda?

Setelah Anda menjawab pertanyaan-pertanyaan seperti diatas, maka Anda akan lebih mudah untuk melanjutkan ke langkah berikutnya.

2. Buat struktur untuk posting blog Anda


Anda dapat memulai membuat postingan blog dengan membuat struktur yang jelas. Memisahkan posting blog menjadi beberapa bagian dapat membuat penulisan lebih mudah.

Ada beberapa struktur yang harus diterapkan di postingan blog. Setiap postingan blog harus memiliki:

  • Pengantar (untuk topik yang sedang dibahas)
  • Tubuh (dengan pesan utama)
  • Sebuah kesimpulan (ringkasan dari ide-ide yang paling penting)

Tuliskan apa yang ingin Anda katakan di ketiga bagian, dan Anda akan memiliki ringkasan posting blog Anda. Ini akan membuat proses lebih cepat dan efisien. Alih-alih menulis bagian yang lebih besar, Anda dapat menulis 300 kata untuk menutupi bagian tertentu dari posting blog.

3. Menentukan judul posting blog


Membuat judul yang bagus dan menarik adalah langkah yang sangat penting untuk tujuan SEO dan kemudahan penggunaan. Beberapa blogger lebih suka melakukan langkah ini terlebih dahulu dan kemudian menyusun blog, yang lain lebih suka membuat judul setelah Anda memiliki konsep yang baik tentang apa yang akan dicakup oleh posting blog. Ikuti apa yang lebih efisien untuk Anda.

Untuk menentukan judul postingan blog yang baik ada beberapa ciri yang harus Anda ketahui. Berikut beberapa ciri untuk menentukan judul postingan blog yang baik:

  • posting blog harus memiliki batas karakter antara 55-60 sehingga ditampilkan tanpa jeda di SERP.
  • posting blog harus berisi kata kunci target Anda
  • Postingan blog harus memberikan deskripsi yang akurat tentang konten yang akan ditayangkan di postingan blog.
  • Pikirkan Apa yang Seharusnya Cukup Menarik untuk membuat pengguna mengklik saat ditampilkan di halaman hasil mesin pencari.


Untuk memperjelas kepada mesin telusur dan pengguna apa yang diharapkan dalam konten, Anda dapat menambahkan informasi tambahan. Misalnya, daripada hanya membuat judul dengan kata kunci, Anda dapat menambahkan 'Cara' atau 'Proses langkah demi langkah' untuk membuat judul lebih menarik dan dapat diklik oleh pengguna.

4. Menentukan judul yang benar


Menentukan judul utama yang tepat untuk tujuan SEO dapat membantu Google memahami topik utama dari posting blog dan juga dapat membantu kinerja blog Anda untuk mendapatkan peringkat di mesin pencari.

Selain itu, bagian Subtitle berguna untuk memungkinkan orang menemukan jalan mereka melalui posting blog Anda, tentu saja dengan memperjelas struktur posting blog Anda.

Pastikan Anda menggunakan kata kunci di beberapa subtitle, tetapi tidak di setiap subtitle, karena itu akan membuat teks menjadi tidak alami(wajar).

5. Menambahkan tautan internal link


Anda dapat menambahkan tautan internal setiap kali Anda menulis posting blog baru, tetapi dengan syarat tautan internal yang Anda tambahkan terus menerus dengan topik diskusi yang masuk akal. Jika Anda memiliki posting blog yang sudah diterbitkan yang dapat Anda tautkan ke posting blog baru Anda, itu cocok untuk digunakan.

Tautan internal bisa sangat efektif dan merupakan teknik SEO yang mudah diikuti yang memiliki banyak manfaat seperti berikut:

  1. dapat membantu mesin pencari menemukan halaman baru di situs web Anda.
  2. memberi mesin pencari petunjuk besar tentang apa halaman itu.
  3. Salah satu cara yang bagus untuk memberi pengguna opsi untuk mengeklik tautan dan membaca lebih lanjut tentang suatu topik.
  4. Salah satu teknik yang dapat Anda gunakan untuk mengurangi rasio pentalan dan mempertahankan pengguna di situs web Anda untuk waktu yang lama.
  5. Tautan internal yang relevan dengan materi pelajaran dapat memberi tahu mesin pencari untuk mengidentifikasi identitas yang sesuai sehingga postingan dapat diberi peringkat di Google.

6. Mengoptimalkan panjang posting blog


Pastikan posting blog Anda memiliki minimal 300 kata . Penelitian telah menunjukkan bahwa posting blog yang lebih panjang berkinerja lebih baik dalam pencarian, namun, itu tidak berarti bahwa posting blog yang lebih pendek tidak akan mendapat peringkat yang baik. Perlu diingat, jika artikel Anda terlalu panjang dan tidak mudah dibaca, mungkin akan membuat pengguna takut.

Hal yang lebih penting adalah kualitas isinya dan bukan kuantitasnya . Hanya mencoba untuk menulis posting blog yang panjang ketika Anda tahu bahwa Anda adalah seorang penulis yang terampil. Mempromosikan posting blog mendalam yang mencakup kedua sisi cerita, dengan gambar yang bagus, memiliki referensi studi dan memberikan informasi yang berguna jauh lebih mungkin untuk mendapatkan tautan dibandingkan dengan posting yang pendek dan tidak begitu menarik.

7. Mengoptimalkan deskripsi meta


Dalam posting blog di bagian tab deskripsi penelusuran, Anda harus mengisi ringkasan posting blog yang panjangnya kurang dari 200 karakter yang ditampilkan di mesin pencari. Penting untuk mengoptimalkan panjang deskripsi meta Anda, karena Google dapat memilih untuk menampilkan deskripsi Anda di hasil. Deskripsi harus informatif dan menarik untuk mendorong pengguna mengklik tautan Anda dan mengunjungi blog Anda.

Sebelum Anda mempublikasikan posting blog Anda, penting untuk membiarkan orang lain membacanya terlebih dahulu. Tanyakan apakah mereka memahami konsep utama postingan blog Anda, atau dapat menganggap diri Anda sebagai orang lain atau pengunjung blog tetapi Anda harus benar-benar meninjau jika ada kesalahan dalam posting blog. 


Selain itu, Anda juga perlu memperhatikan penggunaan pada Tag Heading untuk Artikel SEO. Untuk lebih lanjut Anda dapat membaca panduan di bawah ini sampai selesai. Berikut ini penjelasan dari Cara Menggunakan Tag Heading untuk Artikel SEO.

Cara Menggunakan Tag Heading untuk Artikel SEO


Tag heading digunakan dalam konten untuk mengekspresikan apa yang akan disampaikan konten. Itu artinya heading tag sangat penting untuk mendapatkan traffic dari sebuah website.

Membuat Tag Heading untuk Artikel SEO
Penggunaan Tag Heading untuk Artikel SEO

Judul (H1) tidak hanya membuat konten di halaman web lebih terorganisir dan lebih mudah dibaca. Mereka juga penting untuk SEO teknis yang baik. Ini mengacu pada langkah-langkah optimisasi mesin pencari (SEO) yang kami ambil untuk membuat situs web lebih mudah bagi bot mesin pencari untuk merayapi dan mengindeks halaman web. Jika bot tidak dapat merayapi halaman, mereka tidak dapat menentukan peringkatnya.

Ada berbagai jenis tag header, dikategorikan berdasarkan nomor, dari H1 hingga H6. Setiap Judul memiliki tujuan yang berbeda, menyediakan bot mesin pencari seperti Googlebot dengan informasi berharga tentang halaman tersebut. Panduan ini berfokus pada cara menggunakan tag H1 untuk meningkatkan hasil SEO.

Apa itu Tag Heading ?


Halaman web atau posting blog memiliki banyak judul dan subjudul. Tag HTML (Hypertext Markup Language) digunakan untuk membedakan jenis judul. Tag HTML pada dasarnya hanyalah potongan kode yang memberi tahu browser web komputer bagaimana konten harus ditampilkan. Tag H1 mungkin terlihat seperti ini:

<h1> Judul : Contoh tag H1 </h1>

Kode tag <h1> dan tag penutup </h1> digunakan untuk memberi tahu browser cara menampilkan teks "Judul: Contoh tag H1". Berbagai jenis tag heading menunjukkan heading pada halaman web.

Ini bukan hanya tentang memberikan informasi ke bot mesin pencari tetapi juga membuat pengalaman pengguna lebih terstruktur dan ramah. Potongan besar teks sulit dibaca di layar, dan heading membuat pembaca lebih mudah.

Berikut ini adalah Penggunaan Tag Judul h1 :

Penggunaan Tag Judul h1


Tag heading adalah tag konten utama yang membicarakan semua tentang konten. Anda harus mengungkapkan semua tentang konten dalam maksimal 60 karakter karena tag heading yang panjang tidak terlihat di hasil pencarian dan media sosial. Atau judul panjang mendapatkan lebih sedikit share di media sosial dibandingkan dengan judul panjang rata-rata.

Penempatan Subjudul h2


Ada hierarki tag heading h1, h2, h3, h4, dan tag seterusnya. Itu berarti ketika h1 adalah yang paling senior setelah itu, untuk junior adalah h2.

Jika judul utama H1 seperti judul buku, subjudul H2 seperti bab. Anda dapat menggunakan judul H2 untuk membagi konten menjadi beberapa bagian logis. Misalnya, jika judul halaman adalah "Pengantar Dasar-dasar dan Contoh HTML", kita dapat membagi konten menjadi dua "bab" utama: Pengantar Dasar HTML dan Contohnya.

Penggunaan Tag h3


Tag judul h3 adalah anak-anak dari keluarga h2, tetapi di sini Anda harus ingat bahwa hanya satu h2 yang diizinkan dalam keluarga ini, dan itu akan menjadi kesalahan jika Anda menambahkan h2 kedua untuk keluarga yang sama. Untuk memahami ini, mari kita ambil contoh.

Tag Heading Artikel SEO
Struktur tag heading

Dalam post term di atas, Pada judul bernama “Explain the Pollution” adalah judul utama h1 atau kepala silsilah keluarga. Nama-nama subpos dapat dijelaskan seperti yang dijelaskan di atas. Dan kemudian, kita dapat membuat keluarga dari setiap subtitle h2. Harap diingat bahwa Anda tidak dapat melompati tag seperti h1>h3 ini akan menjadi cara yang salah untuk menulis artikel SEO. Anda harus mengikuti hierarki yang berurutan seperti h1>h2>h3>h4.

Penggunaan Tag h4


Jika h3 memiliki sub-poin lebih lanjut, Anda dapat membuat tag heading h4. Jika tidak ada bagian lebih lanjut, Anda tidak perlu membuatnya. Anda dapat menjelaskan maksudnya dalam paragraf baru seperti saat Anda membaca artikel ini.


Kesimpulan


Dari artikel ini, kami memahami pentingnya tag heading h1, h2, h3 untuk SEO. Selain itu, kami sarankan Anda meliput konten dalam h1, h2, h3, dan jika diperlukan maka h4, ini pasti akan meningkatkan SEO situs web Anda.

Penutup


Demikian yang dapat kami sampaikan. Kami harap Anda menyukai artikel ini, jika ada keraguan, beri tahu kami di bagian komentar yang disediakan di bawah.
Next Post Previous Post
2 Comments
  • CATATAN LITERASI
    CATATAN LITERASI November 21, 2021 at 12:05 AM

    Artikelnya sangat bermanfaat.
    Terimakasih

    • Admin
      Admin November 21, 2021 at 8:54 PM

      Ya semoga bermanfaat. Terima kasih telah berkunjung :)

Add Comment
comment url